Connect with us

Ketik yang Anda cari

Pemerintahan

13 Parpol Deklarasi Satukan Komitmen

    Sebanyak 13 partai politik (Parpol) yang mengatasnamakan Koalisi Partai Politik Rakyat Bersatu (KPPRB), Minggu (11/3), menyatukan komitmen siap berkompetisi dalam ajang pesta demokrasi Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pemilukada) tahun 2013 mendatang. Mereka pun mencatatkan komitmen itu dalam akta notaries.

   

Ke-13 partai itu adalah Partai Perjuangan Indonesia Baru (PPIB), Partai Indonesia Sejahtera (PIS), Partai Peduli Rakyat Nasional (PPRN), Partai Karya Perjuangan (Pakar Pangan), Partai Barisan Nasional (Barnas), Partai Penegak Demokrasi Indonesia (PPDI), Partai Buruh, dan Partai Patriot.

    Selain itu, Partai Nasional Benteng Kerakyatan (PNBK), Partai Persatuan Daerah (PPD), Partai Demokrasi Pembaharuan (PDP), Partai Persatuan Nahdlatul Ummah Indonesia (PPNUI), dan Partai Kebangkitan Nasional Ulama (PKNU).

    Koordinator KPPRB, Syarifuddin, menjelaskan deklarasi itu bertujuan  agar dapat mengajukan pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bima pada Pemilukada periode 2013-2018. Sebagai komitmen keseriusan itu, lebih awal telah bermusyawarah dan mufakat pada 11 Oktober 2011 lalu.

    Diakuinya, secara resmi mereka telah membuat akta notaris sebagai bentuk nyata komitmen keseriusan. “Ini adalah langkah bersama kami menyikapi kebutuhan masyarakat yang menginginkan perubahan Kota Bima lebih baik lagi ke depan,” jelasnya di Monggonao.

    Katanya, Parpol yang tergabung, meski masing-masing tidak mendapat kursi di DPRD, tetapi bukan halangan. Jika disatukan akumulasi persentase suara 13 partai, yakni sebanyak 20,28 persen sudah melampaui standar yang ditentukan KPU sebanyak 15 persen. “Apalagi dengan kerja keras, koordinasi dan konsolidasi intens semua yang bergabung ini, kami sangat optimis bisa mengantarkan kandidat itu ke pintu kemenangan,” ujarnya.

    Sekretaris KPPRB, Usman, mengatakan penjaringan calon sudah mulai dilakukan dan sudah dibuka secara resmi bagi yang ingin mendaftar. Tahapan seleksi akan dilakukan secara ketat terhadap semua calon yang mendaftar dengan melihat kompetensi, popularitas, dan yang lebih utama visi.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

    “Kami pastikan calon yang kami usung nantinya adalah figur yang benar-benar dibutuhkan oleh daerah kita saat ini, memiliki visi perubahan dan kompetensi, jadi tidak sekadar populer dan banyak uang saja,” katanya.

    Meski kran pendaftaran baru dibuka, lanjutnya, geliat para calon yang melalukan pendekatan kepada KPPRB sudah mulai terlihat. Selain itu, tiga nama lainnya juga sudah memberikan sinyal mendaftar. (BE.20) 

Share
Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Politik

Bima, Bimakini.com.- Kondisi Kecamatan Tambora terpisah jauh dari kecamatan lain di Kabupaten Bima. Kehidupan sosial terisolir dari perkembangan dan kemajuan induk daerah, saat pasangan...

Politik

Bima, Bimakini.com.- Sejumlah calon anggota legislatif (Caleg) menilai pernyataan itu Ibnu Khaldun, M.Si, yang meminta seluruh Caleg dan partai politik (Parpol) menghentikan tindakan “penipuan”...

Peristiwa

Kota Bima, Bimeks.-      Putri  korban meninggal dunia akibat konflik warga Desa Roi dan Roka Kecamatan Belo,  menagih janji Bupati Bima dan Kapolda NTB.  Ketika...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.- Terus berlanjutnya konflik di wilayah Bima dinilai sebagai “produk” tidak adanya komitmen dari Pemerintah Daerah dalam menyelesaikan masalah sosial. Konflik yang terjadi...