Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Buruh PLTU Bima Pertanyakan Upah Overtime

       Sejumlah tenaga kerja konsorsium Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Bima meradang, karena upah kelebihan kerja (overtime) tidak dibayar kontraktor utama pelaksana proyek tersebut. Mereka mengancam akan mogok kerja dan melaporkan pelanggaran ketentuan  tersebut kepada Dinas Sosial dan Tenaga Kerja.

       

Sumber Bimeks di PLTU Bima mengatakan, sejak setahun terakhir, kontraktor utama setempat tidak pernah membayar upah overtimetenaga kerja. Padahal, menerapkan 8-9 jam kerja lebih, melebihi Peraturan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. “Hingga hari ini upah kelebihan jam kerja kami  tidak dibayar. Padahal kami sudah sering mendesak. Jika kondisi seperti ini, kami bersama teman-teman bekerja lain akan mogok kerja dan melaporkan ini kepada Disnaker, karena ini sudah jelas pelanggaran,” katanya, kemarin.

        Dikatakannya, tidak hanya itu, status puluhan tenaga kerja setempat juga tidak jelas, karena tidak diatur dalam kontrak. Selain itu, Keselamatandan Kesehatan Kerja (K3) yang diterapkan belum memenuhi standar dan ketentuan. Sebab, jam kerja yang diterapkan melebihi ketentuan yang ditetapkan pemerintah. “Mestinya jika  yang diterapkan delapan jam kerja, maka pola yang diterapkan 5-1, tapi yang diterapkan full day, bahkan hampir full time,” katanya.

       Diakuinya, selain itu, selama ini perusahaan tersebut juga tidak pernah membayar Tunjangan Hari Raya (THR) dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) seperti ketentuan pemerintah. “Kami hanya menuntut hak kami sesuai ketentuan pemerintah, jadi wajar saja. Selama ini komitmen sub kontraktor masih lebih baik ketimbang kontraktor utama,” katanya.

       Bagaimana tanggapan pihak PLTU Bima? Sub-Manager PT Moca, konsorsium PLTU Bima, Agus Priyo, membantah tidak pernah membayar upah overtime. Selama ini gaji tenaga kerja setempat dibayar tepat waktu, bahkan melebihi ketentuan Upah Minimum Regional (UMR) dan Upah Minimum Provinsi (UMP) NTB. “Memang ada overtime, Sabtu dan Minggu juga masuk, bergantung ada atau tidaknya pekerjaan, tapi sudah kami ganti, semua sudah kami bayar. Bahkan, di atas UMR di sini,” katanya di PLTU Bima, Sabtu.

         Menurut Agus, meskipun sudah lama bekerja, perusahaan tidak wajib membayar THR dan mendaftarkan Jamsostek, karena tenaga kerja setempat berstatus  tenaga lepas. Dalam regulasi tenaga kerja tidak mengatur hal itu. “Kalau THR dan Jamsostek, sesuai Undang-Undang kan bukan termasuk tenaga haria, sementara yang kami perkerjakan di sini tenaga harian, sehingga tidak terikat,” katanya.

                Diakuinya, jumlah tenaga harian sebanyak 85 orang, 48 di antaranya merupakan tenaga kerja borongan.  PT Moca sengaja memekerjakan tenaga harian, karena umumnya tidak memiliki keahlian khusus yang dibutuhkan. “Rata-rata tenaga harian yang kami kerjakan merupakan warga di sekitar sini, tujuannya dengan adanya pembangkit ini ada manfaat, pemberdayaan bagi masyarakat sekitar. Tapi, umumnya mereka tidak punya skill,” katanya. (BE.17)

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

CATATAN KHAS KMA

SAYA belum pernah alami ini: handphone tidak bisa dipakai karena panas. Bukan hanya sekali, Tetapi berkali-kali. Juga, bukan hanya saya, tetapi juga dua kawan...

CATATAN KHAS KMA

CATATAN Khas saya, Khairudin M. Ali ingin menyoroti beberapa video viral yang beredar di media sosial, terkait dengan protokol penanganan Covid-19. Saya agak terusik...

Berita

SEPERTI biasa, pagi ini saya membaca Harian  BimaEkspres (BiMEKS) yang terbit pada Senin, 10 Februari 2020. Sehari setelah perayaan Hari Pers Nasional (HPN). Mengagetkan...

CATATAN KHAS KMA

ADALAH Institut Perempuan untuk Perubahan Sosial (InSPIRASI) NTB pada 7 Desember 2019 lalu, mencanangkan gerakan Save Teluk Bima. Kegiatan dua hari itu, menjadi heboh...

Berita

SEMUA yang bernyawa pasti akan mati sebagaimana firman Allah: “Dan sekali kali tidak akan menangguhkan kematian seseorang apabila telah datang waktu kematiannya, dan Allah...