Connect with us

Ketik yang Anda cari

Pemerintahan

GP Ansor: Tolak Kenaikan Harga BBM, Harga Mati

Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang diusulkan oleh Pemerintah Pusat, direaksi oleh berbagai kalangan. Bagi Pengurus Cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Bima, penolakan kenaikan harga BBM merupakan harga mati.Mereka mendesak pemerintah menelaah  ulang usulan itu karena akan semakin menambah beban rakyat.

 

Sekretaris GP Ansor Kabupaten, Adiman Husain, S.Pd.I, kepada wartawan Rabu (21/3), menilai ada sesuatu yang janggal dalam isu kenaikan harga BBM. Sejak tahun lalu, pemerintah kencang mendengungkan rencana pembatasan premium bersubsidi. Saat itu solusi yang dikemukakan pemerintah, antara lain mengurangi konsumsi BBM untuk kendaraan mewah, dan konversi BBM kendaraan bermotor dari premium ke gas. Namun, belakangan justru harga BBM akan dinaikkan..

“Menaikkan BBM akan menambah daftar jumlah rakyat yang jatuh miskin, untuk itu harga mati bagi kami menolak kenaikannya,” ujarnya di Kelurahan Pane.

GP Ansor menolak wacana pembatasan BBM bersubsidi maupun kenaikan harga BBM bersubsidi. Apalagi, kebijakan ini jelas melanggar pasal 7 ayat 6  UU/22/2011 tentang APBN 2012, yang menyatakan harga jual eceran BBM bersubsidi tidak naik.

Dia memaparkan, kenaikan harga BBM bakal menyengsarakan rakyat. Sekitar 135 juta jiwa rakyat yang berpenghasilan di bawah Rp486 ribu per orang per bulan akan tercekik oleh inflasi riil yang mencapai 20 persen.  Kelompok yang terpukul dengan kenaikan harga BBM ini adalah masyarakat yang rata-rata menghabiskan 70 persen pendapatannya untuk makanan dan sekitar 15 persen untuk energi serta lainnya.

Selain itu, dia juga menyoroti rencana pemerintah memberikan kompensasi atas kenaikan harga BBM melalui Bantuan Langsung Tunai (BLT) yang merupakan pembodohan terhadap rakyat. Dia meminta agar disalurkan dalam bentuk yang lebih mendidik, misalnya pemberian modal kerja, tambahan subsidi pendidikan dan peningkatan kesejahteraan rakyat lainnya.

“BLT sangatlah tidak mendidik. Kami tidak setuju kalau nantinya BBM terpaksa dinaikkan,  apalagi kompensasinya diberikan berbentuk BLT,” tambahnya. 

Iklan. Geser untuk terus membaca.
Share
Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Ekonomi

Bima, Bimakini.- Kelangkaan BBM jenis Premium di SPBU Sila Kecamatan Bolo dikeluhkan pengendara roda dua dan empat, Senin (29/6). Akibatnya, para pengendara harus menggunakan...

Ekonomi

Bima, Bimakini.- Harga kebutuhan pokok di Pasar Sila di bulan suci Ramadan tidak stabil. Seperti halnya harga tomat, cabai merah, kol dan lainnya. Kadang...

Peristiwa

Dompu, Bimakini.-  Anggota  Lembaga Peduli Pemerataan Pembangunan (LP3) Nusa Tenggara Barat menyuarakan aspirasi di persimpangan Cikre  Kelurahan Monta Baru Kecamatan Woja Kabupaten Dompu, Kamis (28/09/2017).  Mereka menyorot...

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.com.- Sosok mayat yang ditemukan oleh sejumlah warga Desa Monggo, Kecamatan Madapangga pada Jum’at (9/9) sekitar pukul 14.30 Wita disemak-semak dan ditengah bebatuan...