Connect with us

Ketik yang Anda cari

Olahraga & Kesehatan

Pemerintah Didesak Serius Tangani Kasus Flu Burung

 

    Dugaan penyebaran kasus flu burung di Kota dan Kabupaten Bima, kian hari semakin menguatirkan. Selama satu pekan terakhir, tidak saja membunuh ribuan unggas, tetapi diduga telah menyerang manusia. Hal ini mengindikasikan penanganan penyebaran virus mematikan itu belum maksimal dilakukan.

    Warga Kota Bima, Agus, S.PdI, meminta pemerintah menangani secara serius kasus tersebut agar virus itu tidak sampai menyerang lagi manusia, sehingga tidak bertambah korban. Pada sejumlah wilayah di Kota dan Kabupaten Bima, kematian unggas terus bertambah bukan justru berkurang. Apalagi, didengarnya informasi kematian unggas pada beberapa tempat tidak semua dilaporkan masyarakat kepada petugas medis dan instansi yang menangani, karena tidak mengetahui cara penanganannya mereka hanya membiarkannya begitu saja tanpa dibakar dan dikubur.

    “Kami jelas sangat kuatir, apalagi membaca media massa sudah ada beberapa orang yang terjangkiti virus itu, sementara obatnya hingga kini belum ada yang benar-benar bisa mengobati,” katanya di Jatibaru, Sabtu (10/3).

    Lebih miris lagi, jelasnya, beberapa orang yang diberitakan terjangkit virus mematikan itu hampir semuanya berasal dari keluarga yang tidak mampu, sehingga jelas akan berpikir dua kali untuk berlama-lama di Rumah Sakitm karena tidak memiliki biaya pengobatan. Apalagi, bagi pasien yang tidak memiliki kartu Jamkesmas.

    Menyikapi hal itu, katanya, pemerintah harus segera tanggap merespons keluhan warga melalui tindakan nyata di lapangan untuk tindakan pencegahan. Apalagi, kasus itu sudah masuk kategori kasus luar biasa seharusnya pemerintah pusat juga ikut turun tangan.

    “Saya kira pemerintah tidak hanya sebatas membebaskan biaya pengobatan saja kepada para pasien, tetapi benar-benar membantu sepenuhnya sehingga mereka tidak lagi mengeluhkan ada biaya yang dikeluarkan dan pulang seperti diberitakan,” jelasnya.

    Warga Kota Bima lainnya, Tarmiji, juga meminta keseriusan perhatian pemerintah tidak sebatas berjanji untuk menuntaskan kasus itu, tetapi faktanya korban manusia yang terjangkit semakin bertambah. Saat ini, petugas penanganan tanggap darurat guna mencegah penyebaran virus itu kalau perlu harus ditempatkan pada seluruh penjuru desa dan kelurahan untuk mengontrol.

    “Saya berharap pemerintah daerah segera berkoodinasi juga dengan pemerintah pusat agar mereka turun membantu dengan petugas tanggap daruratnya yang sudah disiapkan, sehingga masyarakat tidak kuatir lagi,” harapnya. (BE.20)

 

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Opini & Sudut Pandang

Oleh: Khairudin M. Ali*) SAYA sebenarnya sudah lama memprediksi dan mengingatkan semua pihak, sebelum ribut-ribut media mempersoalkan kerja sama dengan pemerintah seperti yang terjadi...

Opini

Oleh:Damhuji, M.Pd.,M.A*)   KEMAJUAN sebuah bangsa sangat ditentukan oleh kualitas sumber daya manusia yang dimiliki oleh bangsa itu sendiri. Kualitas sumber daya manusia sangat...

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.com.- Penanganan kasus sampan fiber glass oleh pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Raba Bima dinilai semakin tidak jelas. Lembaga hukum yang seharusnya menjadi pemangkas...

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.com.- Bagaimana keberadaan  uang  sejumlah pegawai Dinas Perternakan (Disnak) Kabupaten Bima, yang diduga ditilep mantan  Bendahara, Hasnah? Kepala Disnak Kabupaten Bima, Ir. Bharuddin,...

Pemerintahan

Bima, Bimeks.- Besarnya jumlah anak di Kabupaten Bima yang mengalami gizi kurang dan gizi buruk patut membuat semua pihak prihatin. Masalahnya, angka 5.896 balita...