Connect with us

Ketik yang Anda cari

Ekonomi

Dikeluhkan Bongkar-Muat Barang di Depan Toko Sumber Mas

 

Aktivitas bongkar-muat barang di depan toko Sumber Mas seringkali disorot oleh masyarakat dan pengendara, karena mengganggu arus lalulintas dan menimbulkan kemacetan. Sampai sekarang pun pemandangan tidak tertib itu masih saja terlihat. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Kota Bima pun sering bertindak, namun tidak berlangsung lama, karena kemacetan masih tetap terlihat. Sampai kapan?

 

 

Warga Kota Bima, Adi, mengaku saat siang hari jika ada bongkar-muat barang di depan toko itu, arus lalulintas pasti macet karena jalanan sempit. Masalahnya,  truk yang digunakan berbadan besar sehingga menyebabkan areal jalan sempit dan arus lalulintas tersendat. Kejadian seperti itu terus berulang dan  keluhan pun selalu bermunculan dari masyarakat yang terganggu dan pengguna jalan.

 

Dia mengharapkan agar Dishubkominfo Kota Bima segera menyikapinya agar masalah kemacetan di situ tidak terlihat lagi. Kondisi kemacetan saat bongkar-muat di areal itu sudah lama dan hingga kini belum ditemukan alternatifnya.    

 

Kepala Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Kota Bima, Drs. Ahmad Fatoni, yang dihubungi menjanji akan menegur pemilik toko Sumber Mas  dan jika ingin melakukan bongkar-muat barang sebaiknya dilakukan di atas pukul 14.00 Wita atau saat arus lalulintas tidak terlalu ramai. Pada pagi hari, arus kendaraan di kawasan itu relatif padat.

 

Katanya, jika pemilik toko telah diberikan teguran lisan maupun tertulis, selanjutnya segera  berkoordinasi dengan Dinas lainnya untuk menetapkan langkah selanjutnya. Dia menyadari arus lalulintas di kawasan itu memang sering macet saat bongkar-muat barang milik toko itu.

 

Tidak hanya itu. Katanya, aktivitas bongkar-muat barang di areal itu juga menyempitkan ruas jalan, sehingga antrean kendaraan terlihat panjang. Dia menjanjikan akan memelajari kondisi kemacetan di kawasan itu untuk mencari solusi terbaik. “Kebetulan saya baru menduduki jabatan di Dishubkominfo, jadi saya akan pelajari dulu,” ungkapnya Rabu (4/4) melalui  telepon seluler.

 

Untuk sementara, Ahmad juga akan menyiapkan anggotanya untuk mengawasi dan menertibkan kendaraan di kawasan itu sebagai langkah alternative. Namun,  itu tidak selamanya akan dilakukan, melainkan akan dicarikan formulasi yang baik. Petugas akan ditempatkan saat jam  aktivitas masyarakat sehingga kawasan padat itu menjadi tertib.

Sebelumnya, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bima dan Diskoperindag mengeluhkan kemacetan dan kesemrawutan kawasan tersebut. Kawasan itu merupakan jalan protokol memasuki wilayah perkotaan.

Share
Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Berita

SUKSES itu tidak seperti makan. Semua sudah tersedia di meja, tinggal disendok. Sukses itu tidak datang sendiri. Sehingga setiap orang tinggal menunggu dia datang....

Hukum & Kriminal

Kota Bima, Bimakini.com.- Tim gabungan razia produk kadaluarsa Kota Bima, “menggerebek” toko yang diduga menjadi distributor roti kadaluarsa, Jumat (2/8/2013). Toko yang berada di...

Pendidikan

Kota Bima, Bimakini.com.- Aturan penyitaan telepon genggam (HP) siswa di SMKN 1 Kota Bima menuai keluhan dan sorotan dari orangtua siswa. Meski awalnya bertujuan...

Hukum & Kriminal

Dompu, Bimakini.com.-  Saat ini, kondisi dua unit mobil yang dibeli oleh Pemerintah Kabupaten Dompu, yakni satu unit bus dan mobil tinja,  pengadaan pada masa Bupati...