Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Penyerangan Sekretariat HMI Bisa Menjadi Teror Gerakan Mahasiswa

 

Aksi penyerangan, pengerusakan dan pembakaran barang inventaris Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Bima, bukan aksi spontanitas individu. Bukan pula hanya sekedar aksi simpatik terhadap Wakil Wali Kota Bima, H A Rahman H Abidin, yang mobil dinasnya dilempari oleh kader HMI. Bahkan bisa dianggap sebagai bentuk terror terhadap gerakan mahasiswa. Pandangan ini disampaikan oleh Damhuji, MPd, akademisi STKIP Taman Siswa, kepada Bimeks, Senin (2/4).

 

 

Damhuji lebih lanjut menulai, pelaku yang merusak inventaris HMI dilakukan kelompok yang terorganisir. Bukan tidak mungkin pelaku adalah orang yang sesuangguhnya kenal dan dekat dengan Wawali. “Tidak mungkin dilakukan oleh orang yang tidak mendukung atau dekat dengan Wakil Wakil Kota Bima,” ujarnya di Dara, Senin (2/4).

 

Mestinya, kata Damhuji, pasca-pelemparan mobil dinasnya memanggil Ketua HMI dan mengelarifikasi pelemparan mobil dinas tersebut. Ini bisa saja menjadi pintu untuk lebih membangun komunikasi. “Kenyataan ini juga bisa menunjukkan bahwa sesungguhnya pemerintah tidak dekat dengan kelompok mahasiswa,” katanya.

 

Penyerangan sekretarat HMI, dianggap sangat berbahaya dan ini sama halnya dengan teror terhadap gerakan mahasiswa atau masyarakat yang ingin mengeritisi kebijakan pemerintah. Kelompok kritis bisa saja kuatir, ketika melakukan aksi demo jangan sampai diserang.

 

Pandangan serupa disampaikan oleh Asrul Raman, MPd, akademisi STKIP Taman Siswa. Dinilainya penyerangan secretariat HMI itu menjadi preseden buruk bagi citra Kota Bima diusianya ke-10.

 

Jangan sampai, kata dia, apa yang dilakukan oknum penyerang sebagai tindakan yang dibenarkan. Seolah pemerintah Kota Bima besar dan aman dengan keberadaan para centeng yang siap melindungi dengan tindakan anarkis.

 

Apalagi, kata dia, pelaku pengerusakan inventaris dalam kondisi mabuk dan bertentangan dengan spirit magrib mengaji dan Bima Berzakat. Apalagi kejadian itu jelang magrib. “Ini menunjukkan sesuangguhnya masih ada pekerjaan rumah pemerintah Kota Bima dalam menata masyarakat agar menjaga kondusifitas wilayah,” katanya.

Asrul juga kuatir, jika pola ini dapat membungkam gerakan mahasiswa. Jangan sampai sikap kritis mahasiswa dibalas dengan tindakan represif oleh orang dekat para pejabat di daerah ini.

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Pendidikan

Dompu, Bimakini, – Upaya mencetak mahasiswa berkualitas, pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Komisariat STIE YAPIS Cabang Dompu menggelar Basic Training (Latihan Kader Satu (LK...

Peristiwa

UNTUK mengisi waktu luang, dr Akbar kembali mengeluarkan handphone untuk menulis perjalanannya di Palu. Tempat favoritnya yaitu Masjid An Nur Sigi – Palu. Berikut...

Politik

Kota Bima, Bimakini.- Korp HMI-Wati (Kohati) HMI Cabang Bima, Kamis (23/2/2017) menggelar Latihan Khusus Kohati). Kegiatan dengan tema “Menjaga Tiang Negeri” berlangsung di Hotel...

Pemerintahan

Kota Bima, Bimakini.- PLT Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bima, Drs Muhtar Landa menghadiri Dies Natalis HMI ke-70 di Paruga Nae Convention Hall Kota Bima,...

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Bupati Bima, Hj Indah Damayanti Putri menghadiri acara Dies Natalies ke-70 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bima di gedung Paruga Nae Convention...