Connect with us

Ketik yang Anda cari

Dari Redaksi

Kader Formalin

Kehadiran organisasi ekstrakampus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) sudah menyodorkan kader-kader terbaik yang ikut mewarnai pembangunan bangsa. Sejatinya kehadiran kader harus mampu menjawab berbagai keresahan dan kebutuhan masyarakat. Tugas itu memang tidak bisa hanya mengandalkan apa saja yang didapatkan di dalam kampus. Masih ada aspek lain yang mesti disiapkan mahasiswa untuk memantapkan mental sebelum terlibat dalam dinamika social-kemasyarakatan.

Soal performa kader HMI ini, apa yang disampaikan anggota Korps Alumni HMI (KAHMI) Cabang Bima, Muhammad Tahir, saat pembukaan Latihan Kader II di hotel La Ila, Minggu (3/6) malam lalu, menarik dibedah. Katanya, HMI harus mampu menjadi laboratotium daya nalar kritis mahasiswa untuk  ketangguhan sikap kader. Oleh karena itu, setiap momentum pelatihan hendaknya diseriusi, tidak menjadikannya sekadar simbolisasi dan formalitas gagah-gagahan saja. Dalam bahasa sindirannya,  jangan hanya bisa menjadi kader formalin yang hanya mengawetkan kebodohan dan keterbelakangan.

     Kita mengharapkan kader HMI mampu memainkan peran strategisnya di tengah belitan masalah sosial dan mengentalnya perilaku koruptif yang diperagakan birokrasi. HMI mesti mampu berada di depan merespons dan cerdas membaca situasi. Sebagai organisasi kader, penekanan terhadap kematangan karakter anggota mesti digenjot untuk memastikan bahwa organisasi tidak kehilangan daya penetrasi dan kritis terhadap lingkungan  sekitarnya.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Apa yang terjadi dalam pusaran aktivitas HMI Bima sejak tiga bulan terakhir, terutama ketegangan dengan pejabat dan warga, adalah ujian untuk mengetes kematangan kader. Semuanya mesti tetap dibangun dalam kerangka semangat intelektualitas—satu sandaran yang tidak boleh lepas dalam interaksi kader HMI. Mesti diingatkan, semangat kritis yang dibangun di atas landasan intelektualitas akan menghadirkan substansi yang objektif dan impersonal, karena ia memertimbangakan azas logika dan kemanfaatan. Nah, dalam alur inilah kader HMI mesti mengorbitkan diri. Tanpa ini pula, penetrasi kader dalam berbagai lapangan kurang greget.

Publik Bima sesungguhnya berharap mahasiswa dan organisasi ekstrakampus mampu membahasakan aspirasi dan kegelisahan mereka terhadap kebijakan tidak tepat. Namun, identas kaum intelektual jangan sampai hilang. Apalagi, “melacurkan” intelektualitas kepada penguasa. Dengan kata lain, jangan sampai menjadi bagian sasaran ‘proyek formalin’ seperti yang kerap dipraktikkan penguasa untuk mengawetkan kepentingannya.  (*)

Ikuti berita terkini dari Bimakini di Google News, klik di sini.

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Politik

Bima, Bimakini.com.- Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kabupaten Bima, menilai ada kevakuman kaderisasi politik. Figur yang tampil dalam Pilkada mengesankan tidak memberi ruang pada kader...

Politik

Kota Bima, Bimakini.com.- Ada hal menarik saat penyampaian visi dan misi bakal calon (Balon) Bupati Bima yang digelar Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di Paruga...

Olahraga & Kesehatan

Kota Bima, Bimakini.com.- Setiap kegiatan Posyandu, bayi dan anak Balita biasanya diberikan makanan tambahan. Atau dikenal dengan istilah Pemberian Makanan Tambahan (PMT). Namun, dana...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.- Proses penjaringan bakal calon anggota legislatif di tubuh Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Kabupaten Bima, diduga diwarnai skandal. Salahsatu pengurus inti...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.- Kader Partai Demokrat (PD) Kabupaten Bima ikut bereaksi atas prahara atas penetapan Anas Urbaningrum (AU) sebagai tersangka. Dewan Majlis Tinggi PD diminta...