Politik

Ketua RT Diminta segera Mendata Warga Pemilih

Kota Bima, Bimakini.com.- Menjelang Pemilihan Wali dan Wakil Wali Kota Bima tahun 2013, seluruh Ketua Rukun Tetangga (RT) di Kota Bima, khususnya di wilayah Kelurahan Monggonao, diminta segera mendata warga untuk pemutakhiran data pemilih. Hal itu disampaikan pihak Pemerintah Kelurahan Monggonao untuk menyukseskan agenda politik itu.

Ketua RW 02 Kelurahan Monggonao, Hasan, menjelaskan untuk menciptakan Pemilu yang tertib, harus didukung dengan pelaksanaan yang tertib pula. Apalagi, persoalan data pemilih sangat sensitif, karena banyak warga yang pindah, meninggal dan pendatang baru. Selama ini dalam data pemilih banyak dijumpai nama peserta pemilih ganda.

Selain itu, katanya, selama ini juga banyak dijumpai nama pemilih yang sudah pindah, namun masih tercatat dalam daftar pemilih satu kelurahan tertentu, sehingga menjadi ganda pada Kelurahan lain. Bahkan, ada nama warga yang sudah pindah, namun masih ada namanya dalam daftar pemilih.

     Dikatakannya, hal lain yang sangat sensitif adalah data pemilih pemula dan kalangan mahasiswa yang menginap di kos, karena selalu menjadi kontroversi. Berkaitan dengan itu, dia meminta seluruh Ketua RT bisa mendata secara teliti  untuk mewujudkan proses pemilihan yang jujur dan adil.

    Persoalan itu, jelasnya, banyak kalangan yang menilai sepele, namun dalam pesta demokrasi sangat sensitif. Selain itu, juga membantu pemerintah dalam  mendata jumlah warganya. Katanya, kesuksesan penyelenggaraan Pemilu bukan pada lembaga, namun rakyat.

      “Kesuksesan Pemilu bergantung pada kita semua, makanya kita harus berpartisipasi untuk menyukseskan Pemilu, karena Pemilu adalah pesta kita semua, pestanya rakyat,” ujarnya di Monggonao, akhir pekan lalu.

         Lurah Monggonao, Basuki Widodo, S.Sos, menjelaskan penyelenggaraan Pemilu merupakan tanggung jawab bersama, oleh karena itu keakuratan data pemilih sangat penting, karena banyak warga yang pindah, meninggal, dan pemilih pemula.

          Menurutnya persoalan data pemilih sangat sensitif, oleh karenanya sangat penting data pemilih yang valid sebagai pendukung utama dalam penyelenggaraan pemilih. Dia juga mengimbau masyarakat  agar melapor diri jika nanti belum didata oleh RT maupun petugas pemutahiran data dari Komisi Pemilihan Umum.

“Kerja sama yang baik dalam penyelenggaraan Pemilu merupakan langka utama dalam mensukseskan pesta demokrasi tanpa memandang apakah itu Pemilukada maupun Pemilu pada umumnya,” katanya. (BE.18)

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Share
To Top