Politik

Debat Calon Kehilangan Subtansi

suasana debat

 

Kota Bima, Bimakini.com.- Debat pasangan calon Wali dan Wakil Wali Kota Bima, Jumat (3/5) dinilai kehilangan subtansi. Acara yang diagendakan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Bima, di  DPRD Kota Bima tidak mencerminkan subtansi debat yang mencerdaskan. Malah terkesan hanya orasi politik pasangan calon, sehingga tidak bisa menjadi referensi masyarakat untuk cerdas memilih. Hal itu dinyatakan oleh akademisi STISIP Mbojo Bima, Syarif Ahmad, MSi, Minggu (5/5).

“Secara  umum debat yang dilaksanakan oleh KPU, sulit membedakan mana yang disebut debat  calon atau lomba pidato atau orasi,” kata mahasiswa program doktor Ilmu Politik Universitas Indonesia (UI) ini via ponsel.

Dikatakannya, secara tehnis pengelolaan, masih jauh dari standar debat visi-misi dan program. Pembawa acara dan penelis terperangkap dalam retorika calon. “Dari sisi pelaksanaan, panelis tidak dapat mengeksplorasi gagasan-gagasan kandidat, sebagai calon pemimpin  daerah tidak dapat ditangkap secara utuh apa yang menjadi visi-misi serta programnya ketika terpilih,” ujarnya.

Syarif juga menilai, KPU gagal memahami tentang bagaimana tehnis  acara yang disebut debat calon, demikian juga dengan penelis. Panelis seharusnya paham apa yang harus dieksplorasi program-program yang akan dilaksanakan oleh calon jika terpilih.

Semua kandidat, kata dia, akhirnya berlomba-lomba pidato atau orasi. Substansinya tidak ketemu, untuk menjadi dasar memilih secara cerdas. Karena apa yang disampaikan semua kandidat, tidak ada yang sistematis, terukur dan terencana. “Padahal debat kandidat itu harus lebih akademik dan ilmiah. Apalagi ada penelisnya,” paparnya.

Pantauan Bimakini.com saat debat pasangan calon yang diselenggarakan oleh KPU, terlihatjuga kandidat yang tidak siap dengan visi-misinya. Mereka masih menggunakan taks menyampaikan programnya. Jika melihat acara debat di televise, nyaris calon menghafal program yang akan dilaksanakan jika terpilih.
Selain itu, saat debat di DPRD Kota Bima itu ada calon yang tidak memanfaatkan waktu yang disediakan dengan baik. Padahal menjadi kesempatan untuk mengekplorasi visi-misi serta programnya. (BE.16)

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Share
Komentari Berita
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Kearifan dalam pemilihan kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA sangat kami hargai.
To Top