Connect with us

Ketik yang Anda cari

Ekonomi

Pertamina Latih Kaum Ibu Mengolah Labu

suasana pelatihan pengolahan Labu

Kota Bima, Bimakini.com.- Perseroan Terbatas  Pertamina Bima Persero berupaya memberdayakan masyarakat, khususnya kelompok perempuan. Setelah sebelumnya para ibu dilatih mengolah buah kawi atau kinca, kini ‘menyulap’ labu yang selama ini hanya jadi sayuran.

Rupanya, labu dengan kandungan vitamin A, dapat diolah menjadi sirup, selai, dodol, dan saos sambal. Pelatihan peningkatan ekonomi masyarakat Rabu (29/5) itu bekerja sama dengan PT Ikisang Gayuh Wicaksana dan diikuti 170 peserta.

Nuryani, peserta  pelatihan, bersemangat mengikuti kegiatan tersebut. Sudah tiga hari ilmu yang diberikan diserapnya, mengolah bahan yang selama ini tidak maksimal termanfaatkan. “Selama ini labu kami hanya jadikan sebagai sayuran atau direbus biasa dan dimakan,” katanya di halaman Pertamina Bima.

Namun, rupanya Nuryani kaget labu dapat bernilai ekonomis tinggi. Dapat dijadikan saos sambal, selai, dan lainnya. Ilmu ini akan menjadi bekal bagi ibu-ibu menjadikannya sebagai sumber ekonomi keluarga. “Ini bisa menjadi sumber pendapatan bagi ibu-ibu, mengolahnya pun tidak sulit,” ujarnya.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Pelatih pengolahan labu, Siti Aminah, S.TP, M.Si, mengatakan labu bisa menjadi beragam olahan, seperti menjadi saos sambal dan kandungan vitamin A-nya tinggi. “Kalau bahan saos dari tomat, tinggi vitamin C-nya,” ujarnya.

Rasa saos yang dihasilkan, kata dia, tidak berbeda dengan bahan lainnya, seperti tomat, ubi jalar, singkong, pisang, dan lainnya. Semua bergantung bumbu yang digunakan.

PJS Koordinator SME & SR Patnership Program Region Jatim–Balinus, Prawito, mengatakan pelatihan ini merupakan salah satu program kegiatan Small Medium Enterprise and Sosial Responsibility (SME&SR) Partnership Program atau lebih dikenal dengan program kemitraan dan bina lingkungan (PKBL). Diharapkan kegiatan ini dapat mencerahkan masyarakat, sehingga berdampak pada kesejahteraan “Kami ingin memberikan manfaat bagi masyarakat Bima, khusunya mengolah Labu menjadi sirup, dodol, saos, dan selai” katanya.

Dia mengharapkan, kegiatan ini bisa menjadi salahsatu modal dalam meningkatkan ekonomi keluarga dan masyarakat. Bahan labu juga diharapkan bisa menjadi  penganan dan minuman khas Bima. “Harapan kami, kegiatan ini memberi manfaat bagi yang mendapatkan pelatihan,” katanya. 

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Dr. Agus Siswanto juga memberi motivasi usaha kepada eserta. Bagaimana menangkap peluang usaha agar meningkatkan kesejahteraan. “Dari 10 pintu rejeki itu, sembilan jalan adalah melalui usaha,” katanya. (BE.16)

Ikuti berita terkini dari Bimakini di Google News, klik di sini.

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Peristiwa

Kota Bima, Bimakini.- DPRD Kota Bima, Rabu (17/3) menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama warga  Lingkungan Wadumbolo, Kelurahan Dara, Kota Bima dan manajemen Depo...

Peristiwa

Kota Bima, Bimakini.- Pengembangan destinasi wisata pantai Lawata mendapatkan dukungan dari PT Pertamina Bima dengan memberikan bantuan tong sampah. Sekretaris Dispar Kota Bima, Yuliana,...

Opini

Oleh : HM Nasir Ali Sudah sepekan almarhumah Hj Siti Jubaidah H Jafar, meninggalkan suami tercinta HM Ali Ibrahim dan ketujuh anak-anak yang dilahirkan...

Peristiwa

Kota Bima, Bimakini.- Hasil swab dua karyawan sub kontraktor Pertamina Bima negatif. Sebelumnya Ketiga orang tersebut dilakukan swab setelah reaktif hasil Rapid test. Karena...

Peristiwa

Kota Bima, Bimakini.- Pihak Pertamina Cabang Bima membantah dua orang reaktif Covid – 19 berdasarkan hasil rapid test adalah pegawainya. Sebelumnya, Kepala  Dinas Kesehatan...