Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Korban Keracunan Melejit Tembus Angka 472

Bima, Bimakini.com.- Jumlah korban keracunan makanan di Kecamatan Lambu terus berderet panjang. Kalau sebelumnya hanya sekitar 335 orang, kini mencapai 472 orang. Penambahan itu berdasarkan data pihak Pusat Kesehatan Masyarakat (PKM) Lambu yang menerima  pasien sejak Minggu malam hingga Senin siang.

Sekretaris PKM Lambu, Arifin, SH,  mengatakan pihaknya masih menangani korban keracunan nasi bungkus saat acara pernikahan pada Sabtu lalu. Penambahan para pasien yang didominasi anak-anak itu mulia terjadi sejak Minggu malam. Setelah sertaus lebih korban sebelumnya berangsur pulih, muncul lagi ‘gelombang kedua’ yang merasakan efek keracunan.

“Kini jumlah korban menjadi 472 gabung dengan yang dirawat di Sape. Penambahan itu mulai kemarin (Minggu) malam,” katanya melalui pesan singkat, kemarin sore.

Imbas lain dari kasus itu, berkembang desas-desus yang menyatakan bahwa ada oknum tertentu yang terlibat dalam keracunan masal itu. Mereka juga mengaitkan nama seseorang dengan kejadian sama sebelumnya yang menimpa beberapa orang.

Akibatnya, warga menganiaya seorang wanita yang diidentifikasi bernama Aminah karena desas-desus itu. Saat ini, kasus itu ditangani pihak Kepolisian. Senin siang,  puluhan personel Kepolisian menuju Lambu bersenjata lengkap untuk mengamankan situasi.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

      Seperti diberitakan sebelumnya, ratusan warga terkapar setelah mengonsumsi makanan usai pesta pernikahan keluarga Syamsudin-Tiara, warga RT 13 RW 06 Desa Lanta Barat. Mereka dirawat di Pusat Kesehatan Masyarakat (PKM) Lambu dan PKM Plus Sape.

Mereka mengaku mengalami mual dan pusing. Mereka yang dirawat di PKM Lambu sebanyak 146 orang, sedangkan PKM Plus Sape menangani 189 orang. Atau total pasien sebanyak 335 orang.

Ada yang menduga keracunan itu bersumber pada tiga jenis, yakni daging ayam, bumbu gulai, dan mi. Namun, pihak medis belum bisa memastikannya, karena harus melewati pengujian contoh pada laboratorium.

Suasana riuh dan hilik-mudik pasien dan keluarganya terlihat di PKM Sape,  malam itu. Para pasien berdatangan dalam hitungan menit hingga memenuhi areal perawatan. Para petugas kesehatan kelabakan menanganinya, apalagi  masyarakat juga memadati PKM karena ingin melihat dari dekat musibah itu. (BE.12)

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Seorang pria berusia 25 tahun yang diketahui bernama Dominggus Dara Bali, warga asal Kodi Kabupaten Sumba Barat Daya NTT, menghembuskan nafas terakhirnya...

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Ratusan warga Kecamatan Monta diduga keracunan makanan, Kamis (2/4). Akibatnya, korban alami mencret, muntah, sakit perut dan sakit kepala. Informasi yang diendus,...

Peristiwa

Dompu, Bimakini.- Lembaga Legislatif Kabupaten Dompu berduka, salah satu anggota DPRD Dapil III Manggelewa dan Kilo, Dahlan, meninggal dunia. Duta PKB itu setelah sempat...

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Sebaiknya hati-hati mengosumsi jamur di alam, jika belum mengetahui jenisnya. Peristiwa keracunan jamur kembali dialami warga Madapangga. Sebelumnya satu keluarga asal Desa...

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Akibat keracunan jamur, satu keluarga asal Desa Ncandi Kecamatan Madapangga terkapar. Satu keluarga yang menjadi korban keracunan jamur tersebut sebanyak lima orang...