Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Berkas Empat Kasek masih Diteliti

ilustrasi

Bima, Bimakini.com.- Berkas perkara empat Kepala Sekolah (Kasek), masing-masing AA, MT, MM, dan J, tersangka dalam kasus dugaan korupsi anggaran rehab ruang kelas di Kecamatan Langgudu APBN Tahun 2012, hingga kini masih diteliti. Penyidik Tindak Pidana Koruspsi (Tipikor) Kejaksaan Negeri (Kejari) Raba Bima masih meneliti  secara mendalam.

 

Bahkan, telah berkoordinasi dengan pihak Penyidik Tipikor Sat Reskrim Polres Bima Kota.

Beberapa waktu lalu, berkasnya dikirim penyidik Tipikor Sat Reskrim Polres Bima Kota ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Raba Bima. “Saat ini, berkas tersebut masih  diteliti  oleh Jaksa yang menanganinya,” ujar  Kajari Raba Bima melalui Kasi Pidsus, Indrawan Pranacitra, SH, di kantor setempat, Senin (17/11).

Saat ini, penelitian secara mendalam masih dilakukan. “Pastinya kini Penyidik masih penelitian untuk kelengkapan berkas perkaranya,” ujarnya.

Soal materi perkara kasus ini, diakuinya, telah memenuhi syarat. Hanya saja, tinggal menunggu kelengkapan formil dari Penyidik Tipikor Sat Reskrim Polres Bima Kota. Kelengkapan tersebut, sangat diperlukan untuk mengetahui keterlibatan pihak lainnya. “Tetapi, tunggu saja hasil koordinasi dari Oenyidik Kepolisian,” katanya.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Beberapa hari ke depan, kata Indra, segera menentukan sikap terhadap berkas perkara yang diteliti itu. Dibutuhkan  waktu untuk penelitian kasus ini, karena Kejari tidak mau asal-asalan menyatakan sikap jika belum memenuhi syarat kelengkapan berkas yang diperlukan. Apakah berkas itu akan dikembalikan ke Penyidik Kepolisian  (P19) atau dapat dinyatakan lengkap  (P21). “Hal yang jelas, beberapa hari ke depan kami akan menyatakan sikap,” tegasnya.

Dia mengaku, belum bisa mengatakannya saat ini. Sebab,  masih meneliti berkas kasus tersebut. “Kita lihat nanti, kalau di-P19 tentu Penyidik harus memerbaikinya. Tapi, kalau langsung di-P21, maka Penyidik akan menyerahkan tersangkanya serta Barang Bukti (BB) ke Kejaksaan,” katanya.

Digambarkannya, Penyidik Sat Reskrim  menahan AA, MM, J, dan MT sebagai tahanan kota. Dari hasil pemeriksaan, keempat Kasek  itu mengaku bersalah. Ketidaktahuan mereka dalam manajemen administrasi pengelolaan anggaran tersebut, secara akumulatif mengakibatkan merugikan Negara senilai Rp627 juta. (BE31)

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.-      Pemerintah Kabupaten Bima sudah menerapkan lima hari kerja sejak sebulan terakhir. Pemantauan terhadap kepatuhan Satuan Kerja Perangkat daerah dan Unit Pelaksana ...

Olahraga & Kesehatan

Kota Bima, Bimakini.com.- Arif Rahman, petenis muda berbakat lebih dulu memastikan diri mewakili NTB di kancah multi even Pekan Olah Raga Nasional (PON) Jawa...

Pendidikan

Kota Bima, Bimakini.com.- Ini pengakuan Kepala SDN 03 Kota Bima, Wuriati, SPdSD,  mengenai dana tunjangan sertifikasi sembilan guru yang terkumpul masing masing per guru...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.-Selain menemukan data pemilih yang memiliki tanggal, bulan, dan tahun lahir yang sama, hingga Jumat Pengawas Pemilihan Umum (Panwaslu) Kecamatan Soromandi dan Pengawas...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.com.-Baligo atau alat peraga kampanye calon anggota legislatif  masih banyak berdiri kukuh pada sepanjang jalan. Padahal, sudah ada imbauan agar menertibkannya sendiri. Tidak hanya...