Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Wakil Ketua DPRD dan Kapolsek Disandera, Demo Tolak BBM Ricuh

Suasana kericuhan saat mahasiswa berusaha menyandera Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bima, H Syamsuddin

Bima, Bimakini.com.- Aksi demo ratusan  mahasiswa dari BEM STKIP Bima dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bima yang memrotes kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi di depan kantor DPRD Kabupaten Bima, Senin (24/11/2014) ricuh. Akasi dibubar paksa oleh aparat  Polres Bima Kota.

 

Kejadian itu bermula ketika pendemo tidak menurunkan Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bima, H Syamsuddin, dari atas kendaraan pick-up. Demikian juga Kapolsek Rasanae Barat, Kompol H Nurdin.

Awalnya, Syamsudin merespons pendemo dan menjawab tuntutan mereka. Syamsuddin tanpa segan naik ke atas  kendaraan pick-up yang digunakan berorasi. Setelah merespons, rupanya mahasiswa tidak puas dan tetap meminta  di atas kendaraan.

Kapolsek Rasanae Barat naik ke atas kendaraan untuk mengamankan Syamsudin.   Namun, setelah itu pendemo mengarahkan kendaraannya kembali ke kampus. Saat itu, Syamsuddin dan Nurdin masih berada di atas kendaraan.

Ketika kendaraan pendemo bergerak, anggota Kepolisian yang berada di dalam halaman DPRD Kabupaten Bima, keluar. Mengejar dan menghentikan kendaraan.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Kapolsek Rasanae Barat loncat dari kendaraan. Kericuhan pun tidak bisa dihindari, sejumlah pendemo di atas kendaraan menerima bogem mentah aparat.

Syamsudin yang masih di atas kendaraan diamankan Polisi dan turun. Setelah itu dibawa masuk ke gedung DPRD. Aksi saling kejar antara Polisi dan pendemo terjadi. Beberapa orang diamankan. Bahkan, sempat terlihat pendemo di atas pick-up hendak ditarik turun oleh seorang anggota Polisi, sehingga terjatuh dalam kondisi kendaraan lari. Untungnya tidak jatuh sampai aspal.

Mahasiswa ada yang lari ke arah Bappeda Kabupaten Bima, ada juga ke asrama Kepolisian. Gas airmata juga sempat ditembakkan. Namun, anggota Polisi segera ditarik oleh pimpinannya agar tidak terus mengejar mahasiswa.

Informasi lain yang dihimpun Bimeks, dugaan penyanderaan dilakukan oleh mahasiswa berawal dari pemaksaan mahasiswa kepada Syamsudin  agar menandatangani surat pernyataan mahasiswa. Saat menanggapi tuntutan massa,  pelan-pelan mengarah ke arah Barat depan kantor DPRD menuju ke persimpangan. Kapolsek Rasanae Barat Kompol H Nurdin, SH, yang ikut mengawal menyerukan anggota Dalmas untuk menghentikan laju mobil tersebut.

Reaksi Kepolisian membubarkan massa aksi dengan menembak gas airmata ke titik massa aksi.

Selanjutnya, Syamsudin   diselamatkan oleh Kapolsek Rasanae Barat dn dikawal ketat aparat Dalmas Polres Bima Kota memasuk ke halaman   DPRD.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Anggota HMI Cabang Bima berlarian   menyelamatkan diri dari pedasnya gas airmata. Suasana menjadi ricuh, karena Kepolisian mengejar mahasiswa yang berlari menuju arah persimpangan Gunung Dua.

Pantauan Bimakini.com, usai peristiwa itu, puluhan mahasiswa yang terjebak masuk dalam Dinas PU, Bappeda, dan asrama Polres Bima Kota, dipanggil keluar oleh aparat. Kemudian digiring untuk  pulang dengan berjalan menuju jalur perempatan gunung dua dengan dikawal ketat aparat. Tidak ada korban dalam demonstrasi tersebut.

Gambaran lain yang terlihat, selain BEM STKIP Bima  dan Mahasiwa HMI Cabang Bima, satu titik demo di depan kantor DPRD juga hadir puluhan KDesa (Kades) dan aparat desa serta  Pemuda Peduli Bima, yang memiliki agenda yang berbeda. (Hasyim)

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.- Satuan Polairud Polres Bima berhasil mengamankan satu unit kapal laut, yang bermuatan Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertalite dan tabung gas elpiji...

Ekonomi

Kota Bima, Bimakini.- Naiknya harga bahan bakar jenis Pertamax tidak mempengaruhi ketersediaan stok jenis Pertamax di sejumlah SPBU di Kota dan Kabupaten Bima.  Pengendara...

Peristiwa

Dompu, Bimakini. – Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) soal sertifikat vaksin yang dijadikan sebagai syarat admistrasi dan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) serta dampaknya,...

CATATAN KHAS KMA

SUATU hari beberapa tahun lalu, saya secara kebetulan satu pesawat dengan dr Agus Dwipitono. Kami punya tujuan kota yang sama, tetapi beda kepentingan. Saat...

Ekonomi

Bima, Bimakini.- Kelangkaan BBM jenis Premium di SPBU Sila Kecamatan Bolo dikeluhkan pengendara roda dua dan empat, Senin (29/6). Akibatnya, para pengendara harus menggunakan...