Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Polsek Rasanae Timur Dikepung Massa, lalu….

ilustrasi/http://kalsel.prokal.co/

ilustrasi/http://kalsel.prokal.co/

Kota Bima, Bimakini.- Kantor Polsek Ranasae Timur, Senin (21/11) malam pukul 20.00 WITA tiba-tiba dikepung ratusan warga. Mereka hendak menghajar  tiga warga yang diduga terlibat kasus  pencurian kendaraan bermotor (Curanmor).

Mereka adalah  Rus (21), Sar (14), dan Sah (16) warga  RT 08 yang diidentifikasi warga Kecamatan Woha Kabupaten Bima. Di antaranya masih pelajar.

Ketegangan di luar kantor itu memaksa Kapolsek dan jajarannya meminta bantuan Polres Bima Kota untuk mengevaluasi para terduga pelaku Curanmor.

Di lokasi, ratusan warga Kelurahan Kumbe dan sekitarnya berkonsentrasi di kantor Polsek Rasanae Timur setelah mengetahui ada tiga orang yang diamankan  aparat karena diduga mencuri  milik anggota Kepolisian di lingkungan Sabali Kelurahan Kumbe.

Walaupun sempat terjadi ketegangan saat  evakuasi, namun Polisi berhasil meredamnya. Warga pun  bubar.

Kapolsek Rasanae Timur, IPDA Nurdin, yang dikonfirmasi mengaku  kejadian itu bermula saat  anggota Kepolisian mendatangi kediaman mertuanya di Lingkungan Sabali. Beberapa saat memarkir kendaraannya dan meninggalkan sebentar untuk bakso tidak jauh dari motornya, tiba-tiba ada tiga orang tidak dikenal berbonceng tiga berhenti. Tepat di depan motor yang diparkir.

Saat itu, katanya, kondisi gang  perkampungan sepi. Kemudian dua orang menduduki motor sedang terpakir. Karena resah kerap terjadinya aksi Curanmor,  Polisi itu  mendatangi motor miliknya. Saat itu langsung menanyakan kepentingan ketiga pelaku di lokasi sambil menduduki motor miliknya.

Kata Nurdin, tidak ada jawaban akhirnya  penggeledahan  dilakukan. Melihat membawa senjata tajam, anggota Kepolisian kemudian mengeluarkan senjata sambil menggeledah. Lalu  ditemukan enam anak panah, tiga Sajam, dan kunci T yang jatuh  dekat motor. Nah, karena curiga ketiganya  pelaku Curanmor akhirnya anggota menelepon penjagaan Polsek untuk   pengamanan.

“Saat itu anggota punya motor lapor ke temannya baru dibawa ke Polsek, beberapa saat di Polsek baru massa datang dan mengepung,” terang Nurdin.

Diakui Nurdin, entah seperti apa informasi di tengah masyarakat, ratusan orang sudah mengelilingi kantor Polsek dan meminta para pelaku dilepas untuk dihajar. “Karena begitu banyak, kita  meminta dievakuasi ke kantor Polres,” katanya.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Mereka diamankan ke kantor Polres untuk keamanan,  pemeriksaan dan pengembangan lebih lanjut. (BK32)

 

 

 

Share
Komentar

Berita Terkait