Politik

Mundur Seleksi Calon Anggota KPU, Khairudin Punya Alasan Pribadi

Kota Bima, Bimakini.- Mundur pada saat proses seleksi calon anggota KPUD Kota Bima sedang berjalan, Ir Khairudin M. ALI, M.AP. Mundurnya pendiri BiMEKS group ini diketahui pertama dari postingannya di Facebook.

Ada banyak kormentar terhadap sikapnya yang mundur di tengah proses seleksi. Umumnya  menyayangkan sikapnya dan  sebagian mendorong agar tetap melanjutkan proses seleksi.

Apalagi, sudah lulus seleksi CAT dan Psikotest dan tersisa 25 peserta dari 56 pendaftar itu. Khairudin memilih pulang ke Bima sebelum wawancara oleh Timsel yang dijadwalkan Senin siang, kemarin.

“Saya terpaksa mundur di tengah jalan karena alasan pribadi. Saya tidak berminat untuk melanjutkan proses itu (seleksi calon anggota KPU, Red) karena alasan yang tidak bisa saya jelaskan,” katanya kepada Bimakini.com, Senin, 3 Desember 2018.

Khairudin menjelaskan, sejak awal memang tidak berminat mengikuti seleksi itu. Tetapi karena banyak dorongan dari sahabat dan kolega, dia terpaksa ikut mendaftar juga. “Sejak awal anak-anak dan istri saya juga tidak merestui. Tetapi karena saya pikir saya juga memiliki tanggungjawab sosial, ya saya mendaftar juga,” ujarnya.

Dia menjelaskan, sempat berharap tidak lolos dalam seleksi administrasi supaya tidak perlu ke Mataram untuk mengikuti tes CAT.  Tetapi rupanya dia dinyatakan lulus dengan skor paling tinggi, 150. “Saya pun ke Mataram dengan perasaan yang tidak sepenuhnya siap. Bahkan saya tidak melakukan persiapan apa-apa dalam menghadapi CAT,” tambahnya.

Selama di Mataram, dia mengaku sering ingin pulang. Tetapi sejumlah kawan memberi motivasi sehingga bertahan. Bahkan sejumlah kawannya ada yang datang menemui di hotel tempatnya menginap untuk memberi dorongan. Puncaknya ketika malam sebelum seleksi kesehatan jiwa untuk menjawab 567 soal, Khairudin mengaku hanya sempat tidur sebentar. Sorenya dia mengaku didatangi seseorang yang mengakui bisa membantu meloloskan dirinya hingga lima besar.

Kawannya itu bercerita sering mengatur hasil akhir dalam menentukan calon penyelenggara Pemilu karena memiliki koneksi dan jaringan. “Batin saya tidak terima, saya sudah lama mendengar soal ini tetapi saya tidak ingin percaya. Bagaimana mungkin penyelenggara Pemilu diatur-atur Ormas dan peserta Pemilu? Ini gak benar,” ujarnya.

Situasi ini membuatnya tambah galau dan akhirnya memutuskan mengundurkan diri. “Saya tidak mau menjadi penyelenggara Pemilu sebagai ‘boneka’ yang punya hutang atas rekomensasi dari macam-macam Ormas dan peserta Pemilu,” katanya.

Soal ini diakuinya sudah lama dia dengar.  Tetapi dia tetap tidak percaya. “Saya kuatir kalau ini benar, maka apa jadinya masa depan demokrasi kita. Anak muda kelak tidak lagi menempa diri untuk bisa tumbuh menjadi pribadi hebat, punya kapasitas, serta integritas. Mereka cukup memburu rekomendasi dan jadilah penyelenggara Pemilu. Ini yang membuat saya galau,” tuturnya.

Kepada pihak-pihak yang menghendaki dirinya untuk menjadi penyelenggara Pemilu, Khairudin mohon maaf. “Saya bemar-benar minta maaf atas keputusan ini. Memang mengecewakan, tetapi semua akan ada pelajaran yang bisa doambil dari setiap keputusan kontroversial seperti ini,” katanya mengakhiri perbincangan. (IAN)

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Share
  • 45
    Shares
To Top