Peristiwa

Warga Hentikan Pekerjaan Pokmas Dana Kelurahan Sadia

ILUSTRASI

Kota Bima, Bimakini.- Warga di Kelurahan Sadia yang terdiri dari sejumlah tokoh pemuda nekat, menghentikan pekerjaan Pokmas Dana Kelurahan. Aksi itu terjadi di RT 13, dimana lokasi pekerjaan Pokmas dengan jenis pekerjaan talud dan drainase saluran lingkungan pembuangan warga.

Jono dan Ardiansyah alias yang mewakili pemuda di lingkungan BTN Sadia, langsung menghentikan pekerjaan yang baru pada tahap penggalian tanah tersebut. “Jangan kerja lagi. Ini pekerjaan siluman tanpa diketahui warga,” teriak mereka kepada para pekerja Rabu (4/12).

Tidak berhenti disitu, wakil pemuda ini pun menuju Kantor Lurah Sadia, guna memenuhi undangan Lurah bersama Ketua Pokmas yang telah menunggu kedatangan tokoh pemuda tersebut.

Lurah Sadia, Abdul Razak menjelaskan, program kerja dana kelurahan tahap dua sebesar Rp 275 juta, sementara tahap 1 sebesar Rp 100 juta. Tahap 2 ini katanya, terbagi dalam 5 item pekerjaan di 5 pokmas terbentuk pula. Satu diantaranya, Pokmas di RT 13 yang mengerjakan saluran drainase lingkungan dimaksud. “Untuk pekerjaan saluran drainase itu sebesar Rp 50 juta yang dikerjakan Pokmas yang diketuai M Saleh,” bebernya.

Ditanya mengapa tidak melibatkan warga saat pembentukan Pokmas dan penentuan jenis pekerjaan? Lurah Abdul Razak membantah tidak melibatkan banyak komponen warga.

Hanya saja katanya pembentukan Pokmas di Sadia dan seluruh kelurahan yang mendapatkan dana kelurahan, terdesak waktu karena perintah Wali Kota harus segera dibentuk. “Perintah Wali Kota harus segera dibentuk, kami tidak punya waktu apalagi sudah ada perintah Walikota,” ujarnya.

Tidak ingin dikambinghitamkan soal pekerjaan, Ketua Pokmas M Saleh, mengaku pihaknya ibarat penghubung saja. Tidak punya kewenangan lebih dari itu. Tidak pula memegang uang sebagai anggaran pekerjaan.”Kami tidak pegang uang. Tugas kami hanya memfasilitasi pekerja ibarat mandor saja,”jawabnya lugas.

Pernyataan Ketua Pokmas itu langsung dibantah Lurah Sadia. Katanya uang itu belum cair, masih dalam proses. Saatnya nanti akan diserahkan ke Pokmas hanya saja diawasi pembelajaannya oleh pihak kelurahan.”Salah asumsi ketua Pokmas ini. Uangnya belum cair,”timpalnya.

Perdebatan antara lurah, ketua Pokmas dan wakil tokoh pemuda, pun tidak berujung. Apalagi kedua wakil pemuda itu, enggan diajak kompromi dan bersihkukuh menghentikan pekerjaan hingga semua terang benderang sesuai aturan main.

“Intinya kami tetap hentikan pekerjaan sampai semua menjadi jelas dan terang benderang,”tegas Sang Bima. (IKR)

Share
Komentari Berita
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Kearifan dalam pemilihan kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA sangat kami hargai.
To Top