Connect with us

Ketik yang Anda cari

NTB

Bamsoet Temani Dorna Sports dan FIM Tinjau Sirkuit Mandalika Lombok

Mataram, Bimakini.- Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI), Bambang Soesatyo, bersama Safety Officer The Fédération Internationale de Motocyclisme (FIM), Franco Uncini, Putra Mahkota CEO Dorna Sports, Carmelo Ezpeleta sekaligus Managing Director Dorna Sports, Carlos Ezpeleta dan Race Direction Dorna Sports, Loris Capirossi, berkunjung ke Lombok, untuk melakukan inspeksi pra-homologasi terhadap Sirkuit Mandalika. Mereka ingin memastikan Sirkuit Mandalika siap digunakan sebagai tuan rumah kejuaraan balap motor dunia, MotoGP dan WSBK (World Superbike).

“Selama ini pihak FIM selaku federasi olahraga sepeda motor dunia serta Dorna Sports selaku penyelenggara MotoGP dan WSBK, selalu memantau perkembangan pembangunan Sirkuit Mandalika melalui video. Kali ini kita ajak mereka melihat langsung bagaimana kondisi Sirkuit Mandalika terkini. Termasuk juga kondisi pembangunan sarana dan prasarana seperti bandara, hotel, home stay, sentra industri UMKM, rumah sakit, hingga progres vaksinasi terhadap masyarakat NTB. Satu hari penuh kita akan ajak mereka keliling NTB,” ujar Bamsoet dalam konferensi pers bersama FIM dan Dorna Sports, di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, sebelum take off menuju Lombok, NTB, Rabu pagi (7/4/2021).

Turut hadir antara lain, Direktur Utama Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC),Abdulbar M. Mansoer, Head Advisor Mandalika Grand Prix Association (MGPA), Prasetyo Edi Marsudi yang juga Pembina IMI Pusat sekaligus Ketua DPRD DKI Jakarta, CEO MGPA, Ricky Baheramsjah, Chief Strategic Communication Officer MGPA, Happy Harinto, serta Wakil Ketua Umum Internasional dan Event IMI, Judiarto.

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan, menjadi tuan rumah kejuaraan balap motor bergengsi dan terbesar dunia, MotoGP dan WSBK, merupakan sebuah kehormatan sekaligus kebanggaan bagi Indonesia. Semuanya bermula dari impian, yang kini perlahan menjadi kenyataan berkat dukungan penuh FIM dan Dorna Sports.

“Setelah absen menggelar MotoGP selamat 23 tahun di Indonesia sejak 1997, akhirnya kita akan gelar di sirkuit Mandalika Lombok, NTB. Dengan menjadi tuan rumah MotoGP dan WSBK, Indonesia akan memiliki banyak keuntungan. Dari mulai country branding, tourism, hingga multiplier effect economy. Selain tentu saja meningkatkan gairah olahraga sepeda motor, serta memotivasi para talenta muda pembalap Indonesia untuk berlaga di kompetisi bergengsi dunia seperti MotoGP dan WSBK,” jelas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini juga mengapresiasi Presiden Joko Widodo yang memobilisasi seluruh sumber daya dan usaha melalui seluruh instansi pemerintah dalam menyukseskan penyelenggaraan MotoGP dan WSBK. Tak lupa juga peran ITDC, MGPA, perusahaan konstruksi BUMN yang membangun Mandalika serta pemerintah provinsi dan kabupaten se NTB.

“Pengembangan pembangunan kawasan Sirkuit Mandalika diproyeksikan mampu menarik investor hingga Rp 40 triliun. Geliatnya turut berkontribusi bagi pengembangan ekonomi lokal NTB. Tidak kurang dari 587 ribu tenaga kerja akan terserap hingga 2025 mendatang. Menunjukan bahwa membangkitkan industri olahraga, turut berperan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” pungkas Bamsoet. PUR

Share
  • 11
    Shares
Komentar

Berita Terkait

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Pembangunan jembatan penghubung Desa Bolo – Rade Kecamatan Madapangga Kabupaten Bima diperkirakan lebih cepat dari target. Danyon Zikon 13, Letkol CZI. Alid...

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.- Jajaran Polisi Sektor (Polsek) Kecamatan Bolo Kabupaten Bima, Sabtu (17/4), sekitar pukul 21.30 Wita menggelar patroli cipta kondisi. Saat operasi tersebut Kapolsek...

Peristiwa

Dompu, Bimakini. – Dandim 1614/Dompu, Letkol Inf. Ali Cahyono mengunjungi Muhammad, pemuda yang tergolong miskin, tetapi tidak malu dan memiliki cita-cita kuat untuk jadi...

Hukum & Kriminal

Dompu, Bimakini. – Ratusan petasan atau marcon yang dijual bebas para pedagang, berhasil disita dalam operasi cipta kondisi bulan suci Ramadhan 1442 H oleh...