Connect with us

Ketik yang Anda cari

Pemerintahan

Pembangunan Destinasi Wisata Labuan Bajo Belum  Terintegrasi  Efektif dengan Bima

Sekda Kabupaten Bima, Drs HM Taufik HAK, MSi menilai perlu adanya sinergitas yang efektif untuk pengembangan pariwisata Labuan Bajo dan Bima.

Bima, Bimakini.-  Sekretaris Daerah Kabupaten Bima, Drs HM Taufik HAK, MSi memaparkan enam kawasan strategis pariwisata. Yakni Kawasan SALAWA (Sape, Lambu, Wawo). Kawasan Sangiang Api, Lewa Mori, Tanjung Langgudu, Lingkar Tambora, serta Donggo dan sekitarnya.

“Ke-enam kawasan tersebut telah tertuang di dalam Rencana Induk Pembangunan Pariwisata Daerah (RIPPARDA) Kabupaten Bima,” ujarnya saat Pertamuan  Forum Floratama Koordinasi dan Komunikasi 11 Kabupaten Floratama (Tour de Floratama) di Hotel Marina Inn, Selasa (22/6/2021). Pertemuan ini untuk membahas kerjasama atau penandatanganan MoU antara BPOLBF dengan Pemerintah Kabupaten Bima.

Hanya saja, kata Sekda, Permasalahan dan Isu Strategis Perpres 32 Tahun 2018, yaitu  pengembangan destinasi wisata Labuan Bajo belum  terintegrasi  efektif dalam pembangunan destinasi wisata Bima.

Baca Juga : BPOLBF Diharapkan Bantu Dongkrak Pariwisata Kabupaten Bima

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Disamping itu, intervensi infrastruktur  dalam  pembangunan pariwisata di Kabupaten Bima belum ada, padahal Perpres 32 tahun 2018 sudah berjalan 4 tahun. Pembangunan destinasi unggulan Pulau Kelapa, Pantai Pink, Pulau Ular , Pulau Sangiang Api dan selat Gilibanta belum ada intervensi Perpres 32 tahun. Padahal Labuan Bajo mejadikan destinasi penyangga paket wisata unggulan seperti di Pulau Kelapa, Kali Maya, Selat  Gilibanta dan Pulau Ular.

“Pembangunan masih sebatas Labuan Bajo dan Komodo belum ada dampak  bagi perbaikan infrastruktur pariwisata Kabupaten Bima. Pemanfaatan kawasan belum diatur dalam peraturan untuk pemanfaatan pariwisata,” ujarnya.

Padahal, kata Sekda, Bima adalah jalur sutra wisata bagi wisatawan ke Komodo dan Labuan Bajo yang aman, nyaman, murah, mudah dan cepat. Maka perlu adanya koordinasi guna mengembangkan pariwisata dan ekonomi kreatif di kabupaten bima khususnya Kecamatan Sape dan Lambu.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Lanjutnya, persoalan yang dihadapi dalam pengembangan pariwisata, yakni kurangnya kesadaran masyarakat akan pengelolaan sampah. Kurangnya pemahaman masyarakat terkait kepariwisataan dan ekonomi kreatif.

Belum adanya kelembagaan kepariwisataan seperti HPI (Himpunan Pramuwisata Indonesia), Asita (Asosiasi Travel Agent), dan lainnya di Kabupaten Bima. Tidak tersedianya data spasial dalam bentuk peta digital maupun manual yang mendukung pengembangan pariwisata daerah.

”Belum optimalnya pemanfaatan promosi dan pameran berskala nasional dan internasional dalam perencanaan pembangunan pariwisata daerah. Belum efektifnya sistem pengawasan dan evaluasi pelaksanaan promosi pariwisata berbasis it dan belum dapat diakses secara luas oleh masyarakat,” ujarnya.

Iklan. Geser untuk terus membaca.

Disamping itu, belum ada pengesahan payung hukum resmi berupa peraturan daerah tentang rencana pembangunan pariwisata daerah (Ripparda), sebagai acuan pelaksanaan dan pengembangan potensi pariwisata daerah.

Untuk itu diharapkan Kolaborasi BPOLBF dengan Pemerintah Kabupaten Bima embantu pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif di khususnya Kecamatan Sape dan Lambu.

Agar ada peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah dan pendapatan masyarakat di Kecamatan Sape dan  Lambu. Peningkatan daya saing produk wisata dan ekonomi kreatif di Kabupaten Bima. Serta peningkatan pemanfaatan dan pengembangan daya tarik dan destinasi daerah. (BE04)

Iklan. Geser untuk terus membaca.
Share
Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Pemerintahan

Bima, Bimakini.- Pemerintah Kabupaten Bima menandatangani Nota Kesepahaman (MoU), percepatan pengembangan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dengan Badan Penyelenggara Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF), Kamis...

Peristiwa

Bima, Bimakini.- Potensi wisata bawah laut di perairan Bima sangat menjanjikan. Bahkan banyak  wisatawan datang dengan tujuan menyelam. Hanya saja, ada persoalan yang harus...

Pemerintahan

Bima, Bimakini.- Pengembangan pariwisata daerah, tidak hanya diletakkan pada tanggungjawab pemerintah, namun media juga harus berperan. Media dapat mengekspose setidap potensi yang ada. Harapan...