Connect with us

Ketik yang Anda cari

Ekonomi

Harga Gabah Masih Anjlok, Pemerintah AKJ – SYAH Diminta Introspeksi Diri

Para petani saat melakukan aksi unjuk rasa depan kantor Pemerintah Kabupaten Dompu, Rabu (16/03/2022). Mereka menuntut agar gabah petani diserap dengan Harga Pembelian Pemerintah (HPP).

Dompu, Bimakini. – Persoalan anjloknya harga gabah harus dilihat secara bijak, rasional dan komperhensip. Semuanya tidak boleh sepihak menyalahkan Bulog, pengusaha, lebih-lebih reaksi petani.

“Pemerintah Kabupaten Dompu dibawah kepemimpinan AKJ – SYAH harus introspeksi diri. Mereka harus mengenal persoalan yang dihadapi petani, menganalisa dan mencarikannya solusi kebijakan yang kongrit,” ucap Pemerhati Sosial, Suherman., pada media ini, Kamis (17/03/2022).

Katanya, dalam Visi Kabupaten Dompu Mashur, program unggulannya adalah Jara Pasaka yang didalamnya adalah padi. Bicara soal padi, juga harus bicara mulai hulu sampai hilir.

Terutama harga obat-obatan, pupuk, bibit, irigasi dan sebagainya. Hingga pada hulunya saat panen, dihargai sesuai Harga Pembelian Pemerintah (HPP) atau tidak. Sebab, hal-hal semacam itu juga bagian dari janji politik sebelum AKJ – SYAH jadi Bupati.

“Nah, urusan hulu ke hilir ini pernah terpikirkan atau tidak melalui seperangkat kebijakan yang sistematis, terukur dan terarah. Jika sudah, lalu kenapa urusan obat-obatan, pupuk, bibit hinggga harga gabah setiap tahun jadi masalah,” ungkap dia penuh tanya.

Ditegaskannya bahwa, Bupati AKJ – SYAH dipilih oleh rakyat untuk menyelesaikan tugas etis dan tugas konstitusional. Mereka disumpah dan bersumpah untuk menyelesaikan setiap persoalan yang dihadapi rakyat agar makmur dan sejahtera. Maka, tugas itu tidak boleh dilempar kepada pihak lain.

“Sekarang, jika demikian statment Bulog sebagaimana yang disampaikannya melalui media. Lalu pemerintah daerah bisa apa? Ini soalnya,” terang Suherman yang juga Sekjen KAHMI Dompu ini.

Dia pun kembali menyatakan bahwa, mestinya pemerintah melihat masalah petani ini ke dalam, ke internal mereka sendiri. Apa yang akan, sedang dan sudah dilakukannya untuk petani terutama soal padi.

“Jangan-jangan hingga saat ini tidak ada grand desain atau roadmap tentang ketahanan pangan di daerah ini,” duganya.

“Pemerintah daerah itu punya perangkat. Punya kebijakan anggaran, punya infrastruktur dan SDM, punya kewenangan untuk membuat regulasi. Nah, sekarang gunakan semua itu untuk menaikkan harga gabah petani,” cetusnya. AZW

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Pemerintahan

Dompu, Bimakini. – Sejumlah warga Dusun Karuku, Desa Manggenae, Kabupaten Dompu NTB melakukan aksi blokade jalan negara, Selasa (03/04/2022) pagi. Akibatnya, arus lalu lintas...

Ekonomi

Dompu, Bimakini. – Upaya meringankan beban petani dibulan suci ramadhan, dan ditengah anjloknya harga jual gabah. Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Dompu mendesak Pemerintah...

Ekonomi

Dompu, Bimakini. – Upaya menuntut harga jual Gabah Kering Panen (GKP) tingkat petani agar diserap Rp4.200 per Kilogram atau sesuai dengan Harga Pembelian Pemerintah...

Ekonomi

Dompu, Bimakini. – Ketua DPRD Kabupaten Dompu merespon tantangan dan tuntutan pengurus HMI Cabang Dompu agar Bupati dan DPRD segera merubah postur atau komposisi...

Ekonomi

Dompu, Bimakini. – Ditengah anjloknya harga jual gabah petani, pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Dompu menantang Bupati Kabupaten Dompu, Kader Jaelani (AKJ) dan...