Connect with us

Ketik yang Anda cari

Hukum & Kriminal

Polres Bima Tetapkan Lima Tersangka Kasus Perdagangan Orang dengan Modus TKW

Para tersangka yang ditatapkan Polres Bima.

Bima, Bimakini.-Unit PPA IV Sat Reskrim Polres Bima Polda NTB berhasil mengungkap Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO), dengan total korban sebanyak 7 orang yang kesemuanya perempuan.

Pengungkapan kasus tersebut disertai dengan diamankannya 5 orang staf dari PT ALFIRA PERDANA JAYA, yang Minggu (18/06/23) kemarin telah ditetapkan sebagai tersangka.

Kelimanya, masing-masing berinisial AM (L) selaku Pimpinan Cabang PT, BR (L) Selaku wakil direktur PT, SM (P), MA (P), dan NR (P), selaku petugas lapangan yang merekrut para korban.

“Penetapan para tersangka berdasarkan LP dengan Nomor Polisi : LP / A / 10 / VI / 2023 / SPKT / POLRES BIMA/ POLDA NTB, Tanggal 16 Juni 2023, dan Surat Perintah Penyelidikan : Sp. Sidik /79/ VI / 2023 / Reskrim, tanggal 16 Juni 2023,” beber Kapolres Bima, AKBP Hariyanto, SH, S.I.K, lewat Kasat Reskrim, AKP Masdidin, SH, Senin (19/06/23)

Kelima tersangka, lanjutnya, dijerat dengan Pasal 2 ayat (1) Jo. Pasal 10 Jo. Pasal 11 UU RI No. 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang Sub. Pasal 5 Jo Pasal 68 Jo. Pasal 83 UU RI No. 18 Tahun 2017 Tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Dituturkan Masdidin, ketujuh korban tersebut awalnya direkrut sebagai Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI) yang akan ditempatkan di Negara Singapura dengan iming-iming gaji sebesar Rp7 juta per bulan.

“Para korban berinisial DA, SK, PW, TF, NW, NN, dan SS itu, direkrut oleh tersangka AM dengan menggunakan jasa petugas lapangan,” terangnya.

Yang mana lanjutnya, tersangka SM melakukan perekrutan terhadap DA, tersangka MA melakukan perekrutan terhadap SK, PW, dan TF, tersangka SR melakukan perekrutan terhadap NW dan NN, serta DSW melakukan perekrutan terhadap SS.

Usai direkrut, para korban CPMI diberikan dua alternatif pemberangkatan oleh tersangka AH.
Pertama, melalui prosedur secara resmi melalui tahapan mengikuti pelatihan di BLK Lombok Timur, selanjutnya melakukan Perekaman data CPMI di sistem ID berdasarkan dokumen berupa KTP, Akta Kelahiran dan KK, serta surat ijin orang tua / suami di kantor LSTA Dinas ketenagakerjaan dan Transmigrasi Kabupaten Bima.

“Ini sebagai dasar pihak Imigrasi melakukan pencetakan Paspor CPMI, setelah Paspor di cetak selanjutnya mengambil surat pengantar dari kantor LSTA Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Kabupaten Bima untuk pemberangkatan ke BLK P3MI yakni di kantor pusat di Malang dan Bekasi,” katanya.

Kedua, melalui proses Jalan Pintas tanpa melalui prosedur perekrutan yang formal/resmi karena semua CPMI pada saat itu sudah memiliki Paspor sehingga dapat menempuh jalur ini, yakni langsung di berangkatkan ke BLK/penampungan kantor pusat P3MI PT ALFIRA PERDANA JAYA.

TPPO ini sendiri berhasil diendus pihak Polres Bima, saat para CPMI dipulangkan dari Malang Jawa Timur mengembalikan ke tempat asalnya di Bima pada 7 Juni 2023 lalu.

“Setelah itu, kita langsung melakukan penyelidikan dengan mendata CPMI yang dipulangkan dari Malang Jawa Timur kemudian didapati ada beberapa dari CPMI yang administrasi belum lengkap, kemudian dilakukan pengecekan atau pemeriksaan pada kantor Dinas Ketenagakerjaan dan ditemukan data beberapa CPMI tersebut tidak memiliki ID ketenagakerjaan sebagai salah satu persyaratan untuk menjadi CPMI,” tukas Masdidin.

Terpisah, Kapolres Bima, mengimbau warga masyarakat di wilayah Kabupaten Bima khususnya, untuk tidak mudah tergiur dengan iming-iming gaji tinggi bekerja di luar negeri dan selalu memastikan penyalur tenaga kerja memiliki izin resmi dari pemerintah.

“Begitupun dengan para orang tua agar mengawasi anak-anak supaya tidak menjadi korban eksploitasi,” pungkansya. IKR

Ikuti berita terkini dari Bimakini di Google News, klik di sini.

Click to comment
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Hindari komentar bermuatan pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Berita Terkait

Hukum & Kriminal

Bima, Bimakini.-Untuk meminimalisir dan mencegah kasus pedagangan orang yang kian marak terjadi di indonesia terlebih di Bima, Satuan Tugas Tindak Pidana Perdagangan Orang (Satgas...

Hukum & Kriminal

Jakarta, Bimakini.- Satuan Tugas (Satgas) Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Polri telah menindak 680 medio 5 Juni-16 Juli 2023. Sebanyak 795 tersangka pun telah...

Hukum & Kriminal

Mataram, Bimakini. – Wakil Ketua Komisi I DPR RI H. Bambang Kristiono, SE (HBK) mendorong Aparat Penegak Hukum (APH) untuk mengungkap kasus dugaan tidak...

Hukum & Kriminal

Jakarta, Bimakini.- Kasus kekerasan fisik yang dialami oleh dua pekerja migran Indonesia (PMI) di Benghazi, Libya menjadi perhatian serius dari Wakil Ketua Komisi I...