Politik

Ketua DPRD: Jika Ada yang Rampok Uang Rakyat, Buktikan!

Yuliadin

Dompu, Bimakini.-  Dalam beberapa hari terakhir ini di Kabupaten Dompu tudingan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) setempat, M  Fakah, bahwa  legislatif setempat merampok uang rakyat hangat dibicarakan. Tudingan Fakah ibarat bola salju, mengelinding  dan memicu rekasi berbagai kalangan. Seperti yang dilakukan oleh  Ketua DPRD Dompu, Yuliadin, SSos, Ahad  (08/10/2017).

“Daripada tidak bias dan dituding malang merampok uang rakyat, silakan dibuktikan dan dilaporkan,” tantang

duta PAN ini saat acara Coffe Morning bersama awak media  di rumah dinasnya, Ahad  (08/10).

Menurutnya,  harus itu dilakukan supaya tidak terus menjadi bola salju dan membias tidak tentu. Pada prinsipnya semua anggaran itu sangat jelas penggunaannya, dibahas bersama dan  diketahui oleh semua legislator. Bahkan, Yuliadin menantang dan mengajak semua elemen masyarakat  bersama mengawal proses penggunaan anggaran itu agar tidak menjadi objek fitnah.

Memang, diakuinya, terkadang ada anggaran yang tiba-tiba muncul, namun tidak melalui pembahasan di DPRD. Yuliadin memberikan contoh tiba-tiba nongol anggaran pembelian mobil, pembangunan Pendopo dan bertambahnya anggaran pembangunan drainase dari Rp3 miliar menjadi Rp4,7 miliar. Tetapi, hal itu masih diperbolehkan selama uang itu digunakan untuk kepentingan umum dan sudah masuk dalam Peraturan Daerah (Perda).

Tetapi, lanjutnya, oleh DPRD ada pengevaluasian untuk melihat dan mengawal uang itu dibawa kemana. Kalau digunakan untuk program, jelas tidak ada persoalan. Tetapi, lain halnya jika uang itu tidak jelas digunakan.  “Itulah baru kejahatan dan korupsi,  karena roh korupsi itu  mengambil uang negara,” katanya.

Diakuinya, memang ini cara kerja eksekutif yang perlu terus diawasi dan setiap pembahasan anggaran semua legislator terlibat. Hanya mungkin legislator  tidak cermat saja.

Menurutnya korupsi dan kejahatan itu adalah jika uang negara itu disalahgunakan. Oleh karena itu, berpijak dari pernyataan Fakah  itu, Ketua DPRD mengajak semua pihak dan elemen masyarakat mengawal. Siapapun yang terlibat tindakan korupharus disikat bersama.  “Saya siap memimpin gerakan moral antikorupsi itu,” katanya.

Saat ini pun, diakuinya, Polres Dompu sedang menindak lanjuti kasus dugaan korupsi di DPRD Dompu dan  mengapresiasi langkah itu. ‘Saya dorong agar diketahui siapa yang korupsi uang rakyat,” jelasnya.

Dia meminta masyarakat tidak cepat terprovokasi tudingan, hal yang jelas biarkanlah di Pengadilan yang akan membuktikannya. (BK24)

Share
  • 22
    Shares
Komentari Berita
Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Kearifan dalam pemilihan kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA sangat kami hargai.

Bimakini.com adalah portal berita Bima Dompu Terkini. Bagian dari Bimeks Group.

Alamat: Jl. Gajah Mada No. 46 BTN Penatoi Kota Bima, NTB Tlp: 0374-646840, 08233-9031009, 0853-33143335, 0852-53523401. E-mail: info[at]bimakini[dot]com

APLIKASI ANDROID

Fanpage

Copyright © 2016 Bimakini.com. Portal Berita Bima Terkini.

To Top